Putin-Xi Jinping Saling Puji, AS Ngamuk, Ukraina Waspada

Russian President Vladimir Putin meets with China's President Xi Jinping at the Kremlin in Moscow on March 20, 2023. (Photo by Sergei KARPUKHIN / SPUTNIK / AFP)

Vladimir Putin menjamu “sahabatnya” Xi Jinping untuk makan malam di Kremlin pada Senin (20/3/2023), sekaligus memamerkan hubungannya dengan sekutu terkuatnya hanya beberapa hari setelah Mahkamah Pidana Internasional (ICC) menyerukan penangkapan Presiden Rusia atas kejahatan perang di Ukraina.

Washington mengecam kunjungan Xi, dengan mengatakan waktunya mengindikasikan Beijing memberi Moskow “penutup diplomatik” untuk melakukan kejahatan tambahan.

Itu adalah perjalanan luar negeri pertama bagi Xi sejak ia memperoleh masa jabatan ketiga bulan lalu. Pemimpin China itu telah mencoba untuk menggambarkan Beijing sebagai pembawa perdamaian potensial di Ukraina, saat ia memperdalam hubungan ekonomi dengan sekutu terdekatnya.

Putin dan Xi saling menyapa sebagai “teman baik” ketika mereka bertemu di Kremlin, dan kantor berita negara Rusia kemudian melaporkan bahwa mereka mengadakan pembicaraan informal selama hampir 4,5 jam, dengan lebih banyak pembicaraan resmi dijadwalkan pada Selasa (21/3/2023).

Dalam komentar yang disiarkan televisi setelah mereka saling menyapa, Putin mengatakan kepada Xi bahwa dia memandang proposal China untuk penyelesaian konflik Ukraina dengan hormat. Dia mengaku “sedikit iri” pada “sistem China yang sangat efektif untuk mengembangkan ekonomi dan memperkuat negara”.

Xi, pada bagiannya, memuji Putin dan memperkirakan Rusia akan memilihnya kembali tahun depan.

“Di bawah kepemimpinan Anda yang kuat, Rusia telah membuat langkah besar dalam perkembangannya yang makmur,” katanya, dikutipĀ Reuters.

Moskow telah secara terbuka mempromosikan rencana kunjungan Xi selama berbulan-bulan. Namun, momen saat ini memberikan arti baru bagi dukungan pribadi pemimpin China, setelah ICC mengeluarkan surat perintah penangkapan pada Jumat yang menuduh Putin melakukan kejahatan perang karena mendeportasi anak-anak dari Ukraina.

Moskow menyangkal mendeportasi anak-anak secara ilegal, dengan mengatakan telah mengambil anak yatim piatu untuk melindungi mereka. Itu membuka kasus pidana terhadap jaksa dan hakim pengadilan. Beijing mengatakan surat perintah itu mencerminkan standar ganda.

“Bahwa Presiden Xi bepergian ke Rusia beberapa hari setelah Pengadilan Kriminal Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Presiden Putin menunjukkan bahwa China merasa tidak bertanggung jawab untuk meminta pertanggungjawaban Kremlin atas kekejaman yang dilakukan di Ukraina,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken.

“Alih-alih mengutuk mereka, [China] lebih memilih memberikan perlindungan diplomatik bagi Rusia untuk terus melakukan kejahatan berat itu.”

Juru bicara Gedung Putih John Kirby mengatakan Xi harus menggunakan pengaruhnya untuk menekan Putin agar menarik pasukan dari Ukraina, dan Washington khawatir bahwa Beijing malah akan menyerukan gencatan senjata yang akan membiarkan pasukan Rusia tetap tinggal.

China telah merilis proposal untuk menyelesaikan krisis Ukraina, yang sebagian besar ditolak di Barat sebagai taktik untuk mengulur waktu bagi Putin untuk menyusun kembali pasukannya dan memperkuat cengkeramannya di tanah yang diduduki.

Kirby menilai Rusia dan China “tidak memiliki jaringan teman dan mitra yang sama” di seluruh dunia seperti Amerika Serikat, dan itulah mengapa mereka mempererat hubungan mereka sekarang.

Washington mengatakan dalam beberapa pekan terakhir pihaknya juga khawatir China akan mempersenjatai Rusia, yang dibantah Beijing.

Sementara itu, Kyiv, yang mengatakan perang tidak dapat berakhir sampai Rusia menarik pasukannya, bersikap skeptis terhadap China, dengan hati-hati menyambut proposal perdamaian Beijing ketika diumumkan bulan lalu.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa China mempersenjatai Rusia dapat menyebabkan Perang Dunia 3, tetapi dia juga yakin Beijing menyadari risiko ini, menyiratkan menurutnya itu tidak mungkin terjadi. Dia pun telah memanggil Xi untuk berbicara dengannya.

Adapun, Putin menandatangani kemitraan “tanpa batas” dengan Xi tahun lalu tak lama sebelum pemimpin Kremlin memerintahkan invasi ke Ukraina. Putin mengeklaim dia bertujuan untuk mengakhiri ancaman terhadap Rusia di mana Kyiv dan Barat menyebutnya sebagai serangan tak beralasan terhadap negara merdeka.

Serangan Rusia diyakini telah menewaskan puluhan ribu warga sipil dan tentara Ukraina di kedua sisi. Moskow telah menghancurkan kota-kota Ukraina, membuat jutaan orang melarikan diri dan mengklaim telah mencaplok hampir seperlima wilayah Ukraina.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*