Hampir ‘Karam’ Credit Suisse Malah Mau Tebar Bonus Rp 16 T

Dok. Credit Suisse

Setelah bank raksasa Swiss UBS sepakat mengakuisisi Credit Suisse senilai SFr 3 miliar (Rp49 triliun), bank bermasalah itu tetap berjanji untuk membayar bonus kepada para karyawannya. Credit Suisse telah memberi tahu karyawannya bahwa mereka akan terus membagikan bonus dan kenaikan gaji sesuai rencana tahun ini.

Tak lama setelah Credit Suisse diselamatkan dari kebangkrutan pada Minggu (21/3/2023) waktu setempat, Ketua Axel Lehmann dan Kepala Eksekutif Ulrich Körner meyakinkan karyawan dalam sebuah memo bahwa mereka masih akan dibayar pada hari Jumat (24/3/2023).

“Kami akan membayar gaji dan bonus, jika belum dibayar, sesuai jadwal yang telah dikomunikasikan sebelumnya. . . [dan] kami akan terus mengalokasikan bonus kinerja 2023 bagi mereka yang memenuhi syarat,” kata Lehmann dan Körner kepada Financial Times.

“Kami akan terus menghormati kewajiban kami dan kenaikan gaji yang sudah dikomunikasikan akan tetap berlaku mulai April 2023,”

Namun demikian, karyawan akan kehilangan jumlah yang signifikan sebagai akibat dari merger, yang dilakukan di sebagian kecil dari nilai harga saham Credit Suisse Jumat lalu.

Laporan tahunan Credit Suisse menunjukkan bahwa mereka memiliki penghargaan modal kontinjensi sebesar SFr360juta atau sekitar Rp 5,94 triliun, penghargaan saham sebesar SFr565juta atau sekitar Rp 9,32 triliun, dan penghargaan saham kinerja sebesar SFr123juta atau sebesar Rp 2,03 triliun yang beredar pada akhir tahun 2022

Memo dari Lehmann dan Körner juga berjanji untuk menghormati program “penghargaan tunai di muka” Credit Suisse, yang diperkenalkan pada tahun 2022 dalam upaya untuk memperlambat eksodus staf top ke saingan karena prospek pemberi pinjaman Swiss meredup.

Di bawah skema tersebut, direktur dan direktur pelaksana yang menghasilkan lebih dari $250.000 atau sekitar Rp 3,83 miliar dibayar dengan proporsi yang lebih besar dari bonus mereka segera dalam bentuk tunai. Ini mengurangi jumlah yang dibayarkan dalam saham yang ditangguhkan. Namun, mereka harus mengembalikan sebagian uang itu jika mereka pergi dalam waktu tiga tahun.

Terlepas dari kepastiannya, memo Lehmann dan Körner lebih lanjut memperingatkan bahwa Dewan Federal Swiss mempertahankan hak untuk ‘seluruhnya atau sebagian membatasi’ bonus sesuai keinginan mereka, serta menyesuaikan kebijakan remunerasi secara keseluruhan.

Ketua UBS Colm Kelleher mengatakan bahwa dia “bermaksud untuk mengurangi bisnis perbankan investasi Credit Suisse” sehingga menyumbang tidak lebih dari 25 persen aset tertimbang risiko grup dan menyelaraskannya dengan budaya risiko konservatif pihaknya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*